Desember, hujan, bintang dan kamu!!!

hei…
desember dan hujan datang lagi ya
tak ada bintang dilangit gelap, hanya awan hitam berselimut mendung…
dan seperti tahun2 lalu,
rasa itu datang mengiris setiap sudut hati

yeah…
kepada kamu….
Seseorang yg mengenalkan gw dengan seno gumira,

seseorang yg pernah begitu yakin bilang gw akan jd ibu buat anak2nya,

seseorang yang pernah berdarah2 saat gw melayangkan tinju ke pipinya di suatu senja mendung di stasiun ui,

seseorang yang pernah bilang gw seperti hujan yang membuat dia “basah” hahaha…

Seseorang yg selalu bilang sayang sama gw, tapi tetep TP (tebar pesona) ke cw2… (make me felt KZL)

Seseorang satria bergitar yg membuat gw klepek2…

Seseorang yang menulis berlembar2 surat kangen yg sampai sekarang msh gw simpen rapi…

Seseorang yg mencintai desember, hujan dan bintang…

Iya kamuuuu….
Where are you ?
I really miss you….

#edisikacaw

-d-

Advertisements

Pizza Ala Mama Pemalas

Tradaaaaaa… mama yang sedang galau hadir lagi dengan resep2 yg gampil resep emak2 males kita ping back masak memasak ala ibu yang satu ini .

apa resepnya??? yak… pizza juga… hahahah, tapi gag tau namanya pizza apaan… pokoknya judulnya pizza ya. etapi jangan membayangkan pizza ala diriku bentuknya like pizza yg bisa di PHP eit…PHD kamsudnya. pokoknya yg penting pizza, murah meriah, anak2 doyan…

bahan yang harus disiapkan :
1. roti pizza/pizza base yg udah jadi, harga 10k dapet tiga biji. bisa dibeli di supermarket.
2. sosis dua lonjor
3. margarin secukupnya
4. keju cheddar sepotong
5. macem2 saus, tomatto, saos cabe, pake mayones juga boleh.

cara membuat :
1. oles loyang dengan margarin
2. letakan pizza base di atas loyang yg sudah dioles margarin.
3. oleskan pizza base dengan margarin, saus tomat, saus cabe, mayo. (karena anak2 gag suka pedes, saus cabenya skip ya)
4. tempelkan sosis yg sudah dipotong2 diatas pizza base.
5. setelah pizza base penuh toping, parut keju cheddar diatasnya.
6. panggang dalam oven bersuhu 150 derajat sekitar 15-20 menit.
7. setelah 20 menit pizza siap disajikan….

Daaaan ini lah penampakannya…..

image

sebelah penampakan pizza itu sosis bakar request si adek…

gampang kan yaaaa…. intinya sih olas oles aja pake bahan yg sudah ada. ya beginilah ciri2 emak2 pemalas….

-d-

Mandai ala ala Tabalong

gara2 si ibu satu ini posting tentang kuliner, jadi pengen share tentang mendapur juga.

Namanya MANDAI. Pertama dibawain makanan ini sama si papap saya terheran-heran dan merasa sedikit aneh. Apa lagi si papap bawanya pake toples yang ditutup rapat di tutup lagi dengan plastik dan di lakban berlipat-lipat.

pas di buka isinya berupa potongan-potongan kulit dalam buah nangka (saya pikir nangka). tapi si papap antusias meyakinkan bahwa makanan yang dibawanya dari Tanjung Tabalong Kalimantan Selatan ini rasanya mantap surantap.

mandai nama makanan ini, sesungguhnya adalah kulit dalam buah cipendak yg di fermentasi menggunakan garam. setelah sekitar 1-2 minggu, mandai siap dimasak sebagai teman makan nasi.

image

baiklah, langsung kita boyong itu barang ke dapur. masaknya gampang cuma di tumis pake bawang merah-putih plus cabe, kasih lengkuas dan salam dikit biar sedap. gag usah pake garem, karena si mandai ini asinnya sudah sangat. sreng sreng sreng, just 5 minutes mandai siap disajikan.

rasanya….hmmmmm enyak enyak enyak…. campuran antara asem, asin, pedes yg pas di mulut. makannya pake nasi yg masih anget2. bikin nambah dan nambah lagi. 

image

oh ya buat netralin rasa asinnya, saya gunakan timun sebagai lalapan. jd ya gituuu deh, segeer…

-d-

My 4th Yo

She : “Mama, kenapa burung punya sayap?”

Me : “Agar dia bisa terbang Ray”

She : “Kenapa dia punya kaki juga?”

Me : “Agar dia bisa berjalan juga”

She : “Kenapa dia terbang tapi juga berjalan, kenapa dia ga terbang aja, kenapa dia juga harus berjalan juga?”

Me : “Agar dia bisa mencari makan dek.”

She : “Tapi kenapa ayam punya sayap ga bisa terbang?”

Me : “Karena dia badannya terlalu besar?”
.
She : “Kenapa ayam yang kecil juga ga bisa terbang?”

Me : “Bisa gag kamu gag tanya kenapa lagi, mama cape ah?” (mulai bingung jawabnya).

She : “Kenapa aku gag boleh tanya kenapa lagi?”

Me : “Karena kepala mama jadi pusing kalau kamu tanya mama melulu.”

She : “Kenapa kepala mama jadi pusing kalo aku tanya melulu?”

Me : Gggrrrr, tomprok, unyel2….

-d-

Hujan, Desember dan Kamu!

I dedicate December for him, someone who always makes me feel special in december….

tulisan katro lagi nih kayaknya, gag tau kenapa tiap desember gw gag bisa move on dari dia. ih anak udah 2 sih, tapi tetep aja inget seseorang yg bukan muhrimnya. btw dosa gag sih?

kata laki gw, selama gag ketemuan, gag masalah. mau sms, telp, bbm, wa, email jg rapopo. itu bukan selingkuh cuman inget. lah, kan gw jg gag punya link apa2 ttg dia, cuma nama, tempat tanggal lahir, dan kota asalnya. boro2 alamat atau no telpon, email or sosmednya jg gag tau…

oke…fokus….

suatu hari dia pernah tulis ini buat gw :

pagi itu hujan turun lagi seperti kemarin
dan seperti kemarin juga aku melamun tentang hujan
tentang hujan dan tentang kamu
kamu dan hujan sangat mirip
hujan dingin, kamu juga “dingin”
hujan bikin orang kesel, kamu juga
hujan bikin aku basah, kamu juga bikin aku “basah”  (he 3x)
tapi ga pa pa kok
aku juga cinta sama hujan

desember 2001 pas musim hujan….

Atau di lain hari dimusim hujan, dia juga pernah memberikan tulisan ini :

“eh lihat udah hujan lagi…..”
“ehmmmm….”
“udah beberapa hari ini hujan terus, indah ya?….”
“ehmmm……”
“gak tau kenapa kalo hujan, gw ngerasa seneng banget…”
“ehmmm…”
“brengsek….”
“……………”
“eh hujan ini kok aneh sih, warna-warni…., rasanya juga manis, kayak sirop”
“ehmmm…”
“ini pasti hujan cinta, kalo hujannya sederas ini pengirimnya pasti lagi jatuh cinta berat. Romantis banget yah…..H.U.J.A.N. C.I.N.T.A.”
“iya gue tau, gue kok yang ngirim buat elo!”

Somethings are better left unsaid
Puisi spontan buatan rangga si penyair kacangan

(klepek….klepek……) hahahhaha, gue curiga dia kebanyakan nonton barney.

Saat itu gw datar bgt, boro2 nanggapin. sejujurnya gw lupa sih gimana gw saat itu. gag nganggep serius bgt, karena gw liat di tebar pesona ke seluruh temen cewek. jd gw jg gag mau patah hati dengan memilih gag terlalu serius nanggapin semua surat yg pernah dia berikan ke gw. kadang gw bales, kadang ya berlalu begitu aja.

Desember tahun pertama pernah serius bgt nanggapinnya, malah sempet bikin surat berlembar2 buat dia. sampe akhirnya gw bete liat dia TePe ke semua perempuan. gag tau juga apa cuma gw yg dia kirimin surat or puisi, atau ada perempuan lain yang mendapat perlakuan sama?

what ever lah, semua sudah berlalu. dia gag pernah bilang langsung dan akhirnya pergi begitu aja.

but, in December I just want he knows that I always remember him… about him and about rain….

*)cewe emang seneng digombalin……

O December….

setiap desember, ada yg beda, ada perasaan yg salah tp indah.

21 tahun berlalu sudah, ketika perasaan indah itu pertama kali ada. Yeah…..

Kata orang 1st love never die. Kata temen gw, Si Kepin, 1st love never get, alias gantung. Gag jelas larinya kemana. Etapi tetep aja deg2an kalo ketemu….why oh why….padahal dulu cuma diliatin aja, dooooh dada rasanya kyk mau meledak….

Yg gantung2 itu emang bikin penasaran ya. kisah gantung kedua happened skitar….mmmm….10-14th lalu deh, means empat tahun main gantung2an perasaan. Mungkin kalo dulu dia bilang “yuk sm gw aja” gw gag akan jd Ny. A Rasyid. Sayangnya, dia cuma berani bilang lewat tulisan, atau becandaan yg gag jelas. Dan itulah takdir, jodoh gw ya si bedul itu…hehehe….

Eh mereka kemana ya?
Kalo si 1st love sih kadang suka ketemu, krn ponakannya msh tetangga emak. DanĀ  dadaku msh berdegup berdetak, kyk digetok2 palu, pun biar cuma papasan. padahal dia ud 44th, jelek gitu, gendut, bokap2 sekali mukanya…. But ngapa hati ini msh teringat gantengnya when he was 23….damn!!!

Si gantung kereta api….hehehe…why I call him like that? Karena bnyk kenangan kita di stasiun. Ih ud kyk sinetron. Jijay bajay deh kl diinget2. gw di PHP-in empat tahun, dia pergi begitu aja. Sampe sekarang kalo nonton film perahu kertas-nya dee lestari, mataku berkaca2. *gag ada hubungannya….siiiigh….*

Gw kehilangan jejak. I can’t found hisĀ  facebook, twitter, and other jejaring sosial, or he doesn’t have? gw googling namanya, tanggal lahir, sampe jurusan kita kuliah dulu gag ketemu juga. Emailnya ud gag aktip, nomor telpon jg. Satu2nya data yg gw pnya adalah namanya, tanggal lahir, dan kota asalnya. Doooh, masa gw harus ke ngubek2 sukabumi sih cuma buat tau kabarnya dia….

gw masih terngiang petikan gitarnya yg jazzy, masih nyimpen surat2nya yg berisikan ungkapan perasaannya yg gag jelas itu, msh nyimpen potongan uang kertas 500 rupiah gambar monyet, msh nyimpen susu ultra yg kadaluarsa pada 21 Maret 2001, hari ulang tahun dia.

Just think and think : till I die, I can’t meet him again…

Beuh, Katro banget deh…

Dan, semua kenangan itu berawal dan berakhir di bulan desember……

-d-